Agensbobetmaxbet situs agen judi bola & sabung ayam online terpercaya

Agen Bola Online – Fakta-fakta Pedih Kekalahan Real Madrid dari Girona. Real Madrid mengalami kekalahan mengejutkan saat bertandang ke Stadi Montilivi untuk menghadapi Girona. Madrid yang diprediksi akan menang cukup mudah malah pulang dengan kekalahan 1-2 dari tim promosi itu.

Madrid sebenarnya bisa bermain dominan dalam laga tadi. Namun banyaknya peluang yang mereka ciptakan tidak diakhiri dengan finishing yang tajam, sehingga banyak peluang yang terbuang.

Kekalahan itu begitu tak terduga sehingga banyak fakta-fakta unik yang muncul dari hasil ini. Tentu saja sebagian besar fakta yang dimunculkan membuat Madrid terlihat buruk.

Fakta-fakta Pedih Kekalahan Real Madrid dari Girona

Berikut adalah beberapa fakta pedih kekalahan Real Madrid dari Girona.

1. Kalah dari Tim Promosi – Real Madrid adalah klub prestisius yang selalu dijagokan untuk menjadi juara. Wajar jika kemudian Madrid kerap menghajar tim-tim promosi di La Liga.

Sementara itu, Girona adalah tim promosi. Bukan cuma itu, Girona juga baru musim ini bermain di kasta tertinggi Liga Spanyol. Pertandingan tadi juga menjadi pertemuan kompetitif pertama antara kedua klub.

Madrid terakhir kali kalah dari tim promosi La Liga sembilan tahun silam. Madrid mengalami kekalahan 0-2 dari Almeria pada 3 Februari 2008. Saat itu Madrid kalah akibat gol-gol dari Juanito dan Alvaro Negredo.

Namun fakta yang lebih mencengangkan adalah terakhir kali Madrid kalah dari tim debutan La Liga adalah pada 27 tahun silam. Pada 28 Oktober 1990, Real Madrid kalah 1-2 dari tim debutan La Liga; Real Burgos.

2. Stuani si Antimadridista – Christian Stuani menjadi momok Real Madrid dalam beberapa tahun terakhir. Penyerang asal Uruguay itu mulai membangun kebiasaan untuk mencetak gol ke gawang Madrid saat bertemu di La Liga.

Stuani memang sempat berpetualang di kasta pertama dan kedua liga Spanyol, tetapi baru dalam tiga tahun terakhir ia menunjukkan ketajamannya ke gawang Madrid.

Stuani pernah bermain bagi Albacete, Levante, Racing Santander, dan Espanyol sebelum pindah ke Girona. Namun baru saat bergabung dengan Espanyol Stuani memiliki kebiasaan mencetak gol ke gawang Real Madrid setiap musimnya. Dalam laga tadi, Stuani mencetak gol penyeimbang kedudukan bagi Girona. Berikut videonya:

La Liga mengkonfirmasi tren gol Stuani ke gawang Madrid itu.
View image on Twitter
View image on Twitter
Follow
LaLiga ?@LaLigaEN
Stuani’s record v Real Madrid

2012/13 (Espanyol) ? ?
2014/15 (Espanyol) ? ?
2017/18 (Girona) ? ?#GironaRealMadrid
11:41 PM – Oct 29, 2017
Replies 36 36 Retweets 78 78 likes
Twitter Ads info and privacy

Pada musim 2015-16 dan 2016-17, Stuani bermain di Inggris, membela Middlesbrough.

3. Ronaldo Penyerang Terburuk Eropa – Cristiano Ronaldo memang mengalami kesulitan besar di La Liga musim ini. Setelah dipaksa absen dalam empat pertandingan awal La Liga karena hukuman setelah mendorong wasit dalam laga Supercopa de Espana.

Dalam enam laga selanjutnya, Ronaldo pun cuma mampu mencetak satu gol saja di La Liga. Ronaldo mencetak gol itu ke gawang Getafe dua pekan silam.

Namun Ronaldo mengalami kering gol bukan karena kurangnya servis dari rekan-rekannya. Hal ini terbukti dari rasio konversi Ronaldo yang hanya 2,5%. Artinya, musim ini, Ronaldo hanya mencetak satu gol meski sudah melepas 40 tembakan. Angka konversi itu adalah yang terburuk dibanding seluruh pencetak gol di lima liga besar Eropa (PL, La Liga, Serie A, Bundesliga, Ligue 1).
View image on Twitter
View image on Twitter
Follow
WhoScored.com ?@WhoScored
Cristiano Ronaldo: Of all goalscorers in Europe’s top 5 leagues this season, Ronaldo has the worst conversion rate (2.5%)
12:30 AM – Oct 30, 2017
210 210 Replies 2,353 2,353 Retweets 2,451 2,451 likes
Twitter Ads info and privacy
Ronaldo memang tidak pernah memiliki rasio konversi yang teramat tinggi di sepanjang kariernya. Ronaldo adalah tipe pemain yang suka melepas tembakan meski hanya memiliki setengah peluang. Namun angka 2,5% itu sangat buruk, bahkan untuk standar Ronaldo sendiri.

Sebagai pembanding, berikut adalah rasio konversi gol/tembakan Ronaldo dalam lima musim terakhir:
Musim 2012-13 – 18%
Musim 2013-14 – 19%
Musim 2014-15 – 26%
Musim 2015-16 – 19%
Musim 2016-17 – 19%

Meski musim ini memiliki produktivitas yang tinggi di Liga Champions, Ronaldo sepertinya harus mencoba menularkan kinerja apiknya di Eropa ke La Liga.

4. Awal Terburuk Madrid Sejak Mourinho – Saat ini Real Madrid menempati peringkat tiga klasemen sementara La Liga. Dari 10 pertandingan liga yang mereka jalani, Madrid baru mengumpulkan 20 poin, hasil dari enam kemenangan, dua hasil imbang dan dua kekalahan.

Kekalahan di Montilivi itu juga mengakhiri rekor selalu menang Madrid dalam 13 laga away sebelumnya. Itu adalah rekor terpanjang di La Liga sejauh ini.

Situasi Madrid ini hampir sama seperti musim terakhir Jose Mourinho di Madrid. Saat itu, musim 2012-13, Madrid juga merupakan juara bertahan La Liga. Madrid dilanda konflik internal karena Mourinho membelah ruang ganti Madrid. Los Blancos pun mengawali liga dengan cukup buruk.

Dalam sepuluh pertandingan awal, Madrid hanya mengumpulkan 20 poin. Namun posisi Madrid kala itu ada di peringkat delapan klasemen. Pada akhirnya, Mourinho harus meninggalkan Madrid pada akhir musim.

5. Madrid Sudah Tak Bisa Juara? – Real Madrid kini sudah tertinggal delapan poin dari Barcelona yang memuncaki klasemen sementara. Secara matematis, peluang Madrid jelas masih terbuka lebar karena masih ada 28 pertandingan lagi yang harus dijalani kedua tim.

Namun secara psikologis, ketertinggalan delapan poin bisa menjadi beban besar bagi penggawa Los Blancos. Pasalnya, Madrid tidak pernah bisa menjadi juara setelah tertinggal delapan poin dari rival mereka di klasemen, demikian dilansir oleh Marca dan Mundo deportivo.

View image on Twitter
View image on Twitter
Follow
Mundo Deportivo @MundooDeportivo
El Real Madrid jamás fue campeón tras tener 8+ puntos de desventaja respecto del líder en cualquier jornada del campeonato. @2010MisterChip
12:11 AM – Oct 30, 2017
Replies 3 3 Retweets 10 10 likes
Twitter Ads info and privacy

Namun harapan bagi Madrid masih belum sepenuhnya habis. Pada musim 2006-07, Real Madrid juga cuma menorehkan 20 poin dalam 10 pertandingan awal La Liga. Saat itu Barca juga memimpin klasemen dengan 23 poin. Namun musim itu Madrid akhirnya bisa menjadi juara secara cukup dramatis.